26 Review Menarik Museum Zoologi Bogor, Wisata Edukasi Mengenal Fauna

Museum Zoologi merupakan tujuan wisata pendidikan yang mengagumkan, terutama bagi anak-anak yang penuh minat. Di museum ini, pengunjung dapat memperoleh banyak pengetahuan mengenai sejarah dan peradaban. Jika Anda ingin lebih memahami keberagaman fauna di Indonesia, Museum Zoologi Bogor adalah tempat yang tepat untuk dikunjungi. Di dalam museum ini, terdapat banyak hal yang dapat dipelajari tentang fauna-fauna Indonesia, termasuk fosil-fosil hewan dan berbagai jenis spesimen satwa yang diawetkan.

Wisata Sejarah Museum Zoologi Bogor
Wisata Sejarah Museum Zoologi Bogor

Museum Zoologi terbagi menjadi dua bagian, yaitu ruang pameran dan tempat koleksi. Tempat koleksi hanya dibuka untuk umum setahun sekali, tepatnya pada bulan Oktober. Jumlah koleksi hewan di museum ini mencapai lebih dari 2 juta, yang sangat cukup untuk memperluas pengetahuan kita tentang fauna. Merupakan salah satu tempat wisata edukasi yang dapat dikunjungi ketika berada di Bogor. Terletak di dalam kompleks Kebun Raya Bogor, menciptakan suasana yang unik bagi pengunjungnya. Jika Anda tertarik untuk berkunjung, ada baiknya mempelajari cara masuk ke Museum Zoologi Bogor terlebih dahulu.

Menurut informasi yang diambil dari laman cagarbudaya.kemdikbud.go.id, Museum Zoologi telah berdiri sejak tahun 1894. Museum ini berfokus pada dunia fauna dan memiliki koleksi fauna yang beragam dan diawetkan dengan baik. Luas museum ini sekitar 756,90 meter persegi dengan lahan seluas sekitar 1.500 meter persegi. Setiap sudut ruangan dalam museum ini dimeriahkan oleh beragam koleksi hewan, meliputi mamalia, ikan, burung, reptil, amfibi, serangga, dan masih banyak lagi, menciptakan pengalaman yang luar biasa bagi para pengunjung.

Alamat Lengkap Akses Rute

Alamat lengkap dan akses rute ke Museum Zoologi adalah sebagai berikut:

Museum Zoologi memiliki dua lokasi dengan fungsi yang berbeda. Museum pertama berfungsi sebagai ruang pameran dan terletak di Jl. Ir. H. Juanda No.9, RT.04/RW.02 Paledang, Kecamatan Bogor Tengah Kota Bogor, Jawa Barat 16911 Museum ini dibuka setiap hari untuk umum.

Sementara itu, museum kedua berfungsi sebagai tempat koleksi dan hanya dibuka pada bulan Oktober. Lokasinya terletak di Pusat Ilmu Pengetahuan Cibinong, di Jl. Raya Jakarta-Bogor KM 46 Cibinong Bogor.

Berikut ini adalah dua rute yang dapat diambil untuk mencapai museum ini, yaitu dari Terminal Baranangsiang dan dari Stasiun Bogor:

  1. Rute dari Terminal Baranangsiang:
    • Dari Terminal Baranangsiang, arahkan diri ke Tugu Kujang.
    • Di sekitar Tugu Kujang, ada pertigaan. Ambil jalan belok kiri ke Jl. Otto Iskandardinata.
    • Lurus terus menyusuri Jl. Otto Iskandardinata hingga kamu menemukan gerbang utama Kebun Raya Bogor.
  2. Rute dari Stasiun Bogor:
    • Dari Stasiun Bogor, naik angkutan umum nomor 02 yang berwarna merah.
    • Beritahu sopir untuk berhenti sebelum angkutan berbelok ke arah Jl. Surya Kencana.
    • Setelah turun dari angkutan, kamu akan langsung menemukan gerbang utama Kebun Raya Bogor.

Pastikan untuk mengikuti petunjuk arah dan rambu-rambu yang ada di sepanjang jalan.

Fasilitas

Museum Zoologi Bogor menyediakan berbagai fasilitas yang terintegrasi dengan fasilitas Kebun Raya Bogor. Berikut adalah beberapa fasilitas yang tersedia di museum ini:

  1. Pusat Informasi: Terdapat pusat informasi yang dapat memberikan informasi lengkap tentang museum dan Kebun Raya Bogor. Kamu dapat meminta bantuan dari petugas di pusat informasi untuk mendapatkan panduan atau penjelasan yang dibutuhkan.
  2. Pemandu Resmi: Jika kamu membutuhkan bantuan lebih lanjut atau ingin memiliki pemandu selama kunjungan, tersedia jasa pemandu resmi yang akan membantu menjelaskan koleksi dan memberikan informasi yang mendalam.
  3. Mobil Keliling: Terdapat mobil keliling yang memungkinkan kamu untuk menjelajahi seluruh area Kebun Raya Bogor, termasuk museumnya. Ini adalah cara yang nyaman untuk menikmati keindahan dan keberagaman taman botani ini.
  4. Cafe Dedaunan dan Kantin Museum Zoologi: Jika kamu merasa lapar atau ingin bersantai sejenak, terdapat cafe Dedaunan dan kantin Kamu dapat menikmati hidangan atau minuman ringan di sana.
  5. Toko Tanaman dan Cenderamata: Terdapat toko di museum yang menjual tanaman dan cenderamata sebagai oleh-oleh atau kenang-kenangan dari kunjunganmu. Kamu dapat membeli tanaman langka atau suvenir lainnya sebagai kenang-kenangan.
  6. Mushola: Bagi yang ingin beribadah, terdapat mushola di area museum untuk melaksanakan ibadah sesuai kebutuhan.
  7. Toilet: Museum Zoologi juga menyediakan fasilitas toilet yang nyaman dan bersih bagi pengunjung.

Dengan fasilitas-fasilitas tersebut, Museum Zoologi Bogor memberikan kenyamanan dan kemudahan kepada pengunjung dalam menikmati kunjungan mereka.

Tiket Masuk

Untuk mengunjungi Museum Zoologi Bogor, Anda perlu membeli tiket masuk Kebun Raya Bogor. Harga tiket masuk per orang adalah Rp 15.000 untuk pengunjung dalam negeri dan Rp 26.000 untuk wisatawan asing.

Jika Anda ingin membawa mobil dan berkeliling di Kebun Raya Bogor, Anda perlu membeli tiket khusus seharga Rp 30.000. Untuk parkir kendaraan roda dua dan sepeda, biayanya adalah Rp 5.000.

Jam buka Museum Zoologi Bogor berbeda-beda tergantung hari dalam seminggu. Pada hari Senin hingga Kamis, museum buka dari pukul 07.30 hingga 16.00. Pada hari Jumat, museum buka dari pukul 07.30 hingga 11.30, kemudian tutup untuk istirahat, dan buka kembali dari pukul 13.00 hingga 16.30. Pada hari libur, museum buka dari pukul 08.00 hingga 17.00.

Pastikan untuk memeriksa jadwal terbaru dan informasi terkait jam buka sebelum mengunjungi Museum Zoologi Bogor, karena jam operasional dapat berubah sesuai dengan kebijakan terbaru.

Cara Masuk

Untuk mengunjungi Museum Zoologi Bogor, berikut adalah langkah-langkahnya:

  1. Masuk ke kawasan Kebun Raya Bogor. Anda perlu membeli tiket masuk ke Kebun Raya Bogor dengan harga Rp16.500 untuk hari biasa dan Rp26.500 untuk akhir pekan dan hari libur.
  2. Setelah masuk ke Kebun Raya Bogor, arahkan diri Anda ke samping Gedung Balai Besar Industri Agro. Terletak di sebelah gedung ini.
  3. Dari pintu masuk Kebun Raya, Anda bisa mengambil jalur ke arah kiri dan ikuti papan arah yang menunjukkan lokasi Museum Zoologi. Terdapat papan petunjuk arah jalan yang jelas menuju museum, sehingga Anda tidak akan kesulitan menemukan lokasinya.
  4. Begitu tiba di area museum, Anda perlu membeli tiket masuk khusus Museum Zoologi. Harga tiketnya adalah Rp15.000 untuk hari biasa dan Rp25.000 untuk akhir pekan.
  5. Setelah membeli tiket, Anda bisa memasuki bagian dalam museum untuk melihat berbagai koleksi fauna yang menarik.

Perlu diingat bahwa jam operasional dimulai pukul 08.00 dan berakhir pukul 15.00 WIB. Jadi pastikan Anda datang sesuai dengan jam operasional yang berlaku.

Dengan mengikuti petunjuk ini, Anda akan dapat masuk dengan mudah dan menikmati koleksi fauna yang menarik di dalamnya.

Sejarah

Museum Zoologi Bogor, Unik Sejak 1894
Museum Zoologi Bogor, Unik Sejak 1894

Museum Zoologi Bogor (MZB) atau Museum Zoologi Bogor telah didirikan sejak tahun 1894. Pendirinya adalah J.C. Koningsberger, seorang ahli zoologi pertanian yang berasal dari Jerman dan menjadi warga negara Belanda.

Menurut Nurul, seorang petugas Museum Zoologi Bogor, museum ini awalnya berawal sebagai sebuah laboratorium kecil yang disebut Landbouw Zoologish Laboratorium. Fokus utamanya adalah mengumpulkan dan mengkaji serangga yang mempengaruhi tanaman pertanian.

Pada mulanya, Museum Zoologi Bogor (MZB) berfungsi sebagai laboratorium kecil yang ditujukan untuk penelitian tentang serangga dan hama tanaman di Kebun Raya Bogor.

Seiring berjalannya waktu, penelitian tersebut berkembang dan meluas ke berbagai jenis fauna lainnya, seperti ikan, moluska, amfibi, reptil, burung, hingga mamalia.

Hal ini menunjukkan bahwa Museum Zoologi Bogor telah berkembang dari awalnya sebagai laboratorium penelitian serangga pertanian menjadi sebuah museum komprehensif yang menampung berbagai koleksi fauna yang beragam.

Berganti nama beberapa kali

Sejak didirikan pada tahun 1894, Museum Zoologi Bogor (MZB) telah mengalami perubahan nama dan status kelembagaan seiring berjalannya waktu. Setelah masa pendudukan Jepang pada tahun 1942, museum ini dikenal dengan nama Dobutsu Hakubutsukan dan dipimpin oleh T. Nakai.

Namun, setelah Jepang kalah dalam Perang Pasifik dan berakhirnya masa pendudukan, museum mengalami perubahan lagi. Pada tahun 1946 hingga 1947, museum ini diberi nama Zoologisch Museum and Laboratorium dan dipimpin oleh M.A. Lieftnick.

Pada tahun 1947, nama Museum Zoologicum Bogoriense (MZB) diberikan sebagai identitas resmi koleksi nasional Indonesia yang diakui secara internasional.

Melalui pameran-pamerannya, Museum Zoologi Bogor memiliki tujuan untuk memberikan pelayanan kepada masyarakat umum dalam bidang ilmu pengetahuan zoologi.

“Nyatanya, museum ini memiliki dua peran penting, yaitu memperkenalkan keanekaragaman fauna Indonesia kepada publik dan juga berperan dalam upaya pelestarian,” jelas Nurul.

Setelah periode tersebut, Museum ini terus mengalami perubahan nama hingga pada rentang tahun 1987 hingga 2001, namanya diubah menjadi Balai Penelitian dan Pengembangan Zoologi (BPPZ).

See also  Cipaga Stone Park: Oase Alam Bali di Tengah Karawang


Mulai tahun 2001 hingga 2014, Museum Zoologi Bogor berada di bawah naungan Bidang Zoologi yang merupakan bagian dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI).

Kemudian, sejak tahun 2014 hingga saat ini, museum ini tetap berada di bawah naungan Bidang Zoologi, namun namanya resmi berubah menjadi Bidang Zoologi “Museum Zoologicum Bogoriense” (atau Museum Zoologi Bogor).

Ada dua tempat

Koleksi ilmiah spesimen fauna tidak semuanya dipamerkan untuk umum. Museum ini memiliki dua gedung yang berbeda.

Salah satunya adalah Museum Pameran yang sangat populer dan dapat dikunjungi setiap hari oleh masyarakat umum. Gedung ini terletak di area Kebun Raya Bogor, tepatnya di Jalan Ir. H. Juanda Nomor 9, Bogor. Di museum pameran ini, pengunjung dapat melihat berbagai koleksi fauna yang dipajang secara menarik dan informatif.

Selain itu, terdapat juga gedung lain yang digunakan untuk penelitian dan pengelolaan koleksi ilmiah spesimen. Gedung ini tidak dibuka untuk umum dan lebih berfokus pada kegiatan ilmiah serta pelestarian koleksi fauna.

Dengan adanya dua gedung ini, Museum Zoologi Bogor dapat menjalankan fungsi pameran publik serta penelitian dan pelestarian koleksi secara efektif.

Sebagian besar koleksi ilmiah disimpan di kawasan Cibinong Science Center, yang juga dikenal sebagai gedung Widyasatwaloka. Pada masa sekarang, BRIN (Badan Riset dan Inovasi Nasional) mengelola gedung tersebut.

Gedung Widyasatwaloka berfungsi sebagai tempat penyimpanan dan penelitian koleksi ilmiah Museum Zoologi Bogor. Karena fokusnya lebih pada kegiatan penelitian, gedung ini hanya dibuka untuk umum pada waktu tertentu atau mungkin hanya dapat diakses oleh para peneliti dan pihak terkait.

Dengan adanya gedung Widyasatwaloka di Cibinong Science Center, Museum Zoologi Bogor dapat menyimpan dan menjaga koleksi ilmiah mereka dengan baik serta melaksanakan kegiatan penelitian yang mendukung pemahaman lebih lanjut tentang keanekaragaman fauna.

Gedung Widyasatwaloka di Cibinong dapat didatangi untuk kunjungan edukasi bagi siswa sekolah, mahasiswa, dan para peneliti yang berminat melakukan penelitian.

Gedung ini berlokasi di Pusat Ilmu Pengetahuan Cibinong, yang terletak di Jalan Raya Jakarta-Bogor Km. 46, Cibinong, Bogor. Baik Museum Pameran di Kebun Raya Bogor maupun gedung Widyasatwaloka di Cibinong dikelola oleh Bidang Zoologi Pusat Penelitian Biologi-LIPI.

Dengan adanya dua bagian museum yang dikelola oleh Bidang Zoologi LIPI, pengunjung memiliki kesempatan untuk mengenal keanekaragaman fauna Indonesia melalui pameran di Museum Zoologi Bogor di Kebun Raya Bogor, sementara para peneliti dan pengunjung yang tertarik dengan aspek penelitian dapat mengakses gedung Widyasatwaloka di Cibinong. Ini memberikan kesempatan yang luas bagi edukasi, penelitian, dan pemahaman lebih dalam tentang dunia fauna Indonesia.

Larangan Dan Aturan

Saati mengunjungi Museum Zoologi Bogor, penting untuk mengikuti beberapa aturan dan larangan yang ditetapkan untuk menjaga keamanan dan kenyamanan pengunjung serta kelestarian koleksi yang ada. Berikut adalah beberapa larangan dan aturan yang umumnya berlaku di museum:

  1. Tidak diperkenankan merokok di dalam area museum. Pastikan untuk menghormati aturan ini dan hanya merokok di area yang telah ditentukan di luar museum.
  2. Jaga ketertiban dan kebersihan dengan tidak membuang sampah sembarangan. Gunakan tempat sampah yang tersedia di sekitar museum.
  3. Tidak diperkenankan membawa makanan dan minuman ke dalam museum. Hal ini dilakukan untuk menjaga kebersihan dan mencegah kerusakan pada koleksi yang ada.
  4. Menghindari menyentuh atau merusak koleksi yang dipajang. Hewan-hewan yang dipamerkan merupakan spesimen ilmiah yang perlu dijaga dan dilindungi. Jangan mencoba memegang atau merusaknya.
  5. Dilarang menggunakan flash saat mengambil foto di dalam museum. Cahaya flash dapat merusak warna dan tekstur koleksi. Gunakan pencahayaan alami atau gunakan pengaturan pencahayaan yang tepat pada kamera Anda.
  6. Tidak diperkenankan menggunakan tripod atau peralatan fotografi yang besar dan mengganggu pengunjung lain. Pastikan untuk mematuhi aturan ini agar tidak mengganggu pengalaman pengunjung lain.
  7. Selalu menghormati pengunjung lain dengan menjaga ketenangan dan menghindari berbicara atau berperilaku keras di dalam museum.
  8. Ikuti petunjuk dan instruksi dari petugas museum. Mereka siap membantu dan memberikan informasi yang dibutuhkan.

Dengan mematuhi aturan dan larangan ini, kita dapat menjaga keamanan koleksi dan memastikan pengalaman yang menyenangkan bagi semua pengunjung Museum Zoologi Bogor.

Aktivitas

Berkunjung ke Museum Zoologi Bogor di Kebun Raya Bogor memang merupakan pilihan yang tepat untuk menghabiskan waktu liburan akhir pekan bersama keluarga. Di museum ini, Anda dapat menikmati koleksi hewan langka dan mempelajari lebih banyak tentang fauna.

Museum Zoologi Bogor didirikan oleh seorang ahli botani asal Jerman yang menjadi perintis pengembangan Kebun Raya Bogor. Dengan sejarah panjangnya, museum ini juga memiliki nilai sejarah yang menarik. Arsitektur bangunannya yang kental dengan nuansa Eropa memberikan pengalaman yang berbeda saat menjelajahi museum ini.

Koleksi-koleksi penuh dengan hewan-hewan yang diawetkan, mulai dari burung, kepiting, serangga, hingga ikan. Ada juga beberapa hewan yang merupakan spesies langka dan terancam punah. Pengunjung dapat melihat tulang paus biru yang ditemukan di Kabupaten Garut pada tahun 1916, dengan panjang sekitar 27 meter. Ada juga koleksi badak purba yang ditemukan di Tasikmalaya pada tahun 1914 dan menjadi koleksi museum setelah 20 tahun.

Selain itu, Anda juga dapat menjumpai koleksi ikan, kelelawar, tumbuhan purba, dan bahkan kadal raksasa seperti komodo di dalam museum ini. Setiap kunjungan ke museum ini memberikan kesempatan untuk memperoleh pengetahuan baru tentang berbagai spesies dan keanekaragaman hayati.

Nikmati pengalaman berlibur yang sekaligus edukatif, dan jangan lupa untuk membawa kamera untuk mengabadikan momen-momen indah selama berada di museum tersebut.

Museum Zoologi Bogor memiliki koleksi hewan yang telah diawetkan menggunakan air raksa. Museum ini terdiri dari dua bagian, di mana salah satunya dibuka setiap hari untuk umum dan berisi ruang pameran yang dapat dinikmati oleh pengunjung.

Sementara itu, museum yang satu lagi dibuka untuk umum hanya setahun sekali, tepatnya pada bulan Oktober, sebagai tempat koleksi. Hal ini memberikan kesempatan khusus bagi pengunjung untuk melihat koleksi yang tidak selalu tersedia sepanjang tahun.

Dengan suasana asri dan pepohonan yang rimbun di kompleks Kebun Raya Bogor, Museum Zoologi Bogor menawarkan pengalaman yang unik dalam menjelajahi dunia binatang. Dengan usianya yang telah mencapai 110 tahun, museum ini memiliki nilai sejarah dan ilmiah yang penting dalam memperkenalkan keanekaragaman fauna kepada pengunjung.

Selain menikmati koleksi tanaman yang beragam, kunjungan ke Kebun Raya Bogor juga menawarkan atraksi menarik lainnya. Museum Zoologi Bogor adalah salah satu atraksi utama yang tidak boleh dilewatkan. Meskipun museum ini bukan kebun binatang, tetapi koleksi satwa yang diawetkan atau dibuat replika tetap menarik untuk dilihat.

Anda dapat melihat puluhan spesies satwa di museum ini, termasuk burung-burung yang beragam, mamalia, hewan laut, dan bahkan tulang paus raksasa yang memiliki ruang tersendiri. Setiap spesies memiliki ruangan atau akuarium khusus di dalam museum, sehingga Anda dapat melihat keanekaragaman satwa Indonesia dengan lebih dekat.

Meskipun satwa-satwa yang dipamerkan di museum ini sudah diawetkan atau dibuat replika, tetapi tetap memberikan kesempatan bagi pengunjung untuk mengenal berbagai spesies satwa yang ada di Indonesia. Ini juga menjadi kesempatan untuk mempelajari lebih lanjut tentang kehidupan dan ekosistem satwa-satwa tersebut.

Spot Selfie

Museum Zoologi Bogor menyediakan banyak spot menarik yang cocok untuk dijadikan objek foto. Salah satu spot yang paling menonjol dan menjadi ikon museum adalah kerangka asli ikan paus biru raksasa. Kerangka ini sangat mengesankan dan menjadi daya tarik utama bagi pengunjung yang ingin mengabadikannya dalam foto mereka.

Selain itu, Anda juga dapat menemukan spot-spot menarik lainnya di museum, seperti koleksi awetan beruang, replika hewan-hewan langka, dan ruang pameran dengan display yang indah. Dalam suasana yang tenang dan atmosfer museum yang khas, Anda dapat mengambil foto yang unik dan artistik dengan latar belakang hewan-hewan yang dipajang.

Pastikan untuk menjaga kebersihan dan ketertiban saat mengambil foto di museum, serta mengikuti aturan yang ditetapkan oleh pihak museum terkait penggunaan kamera dan pencahayaan. Dengan begitu, Anda dapat mengabadikan momen berharga dan meninggalkan kenangan yang indah dari kunjungan Anda.

Keunikan Daya Tarik

Museum Zoologi di Kebun Raya Bogor
Museum Zoologi di Kebun Raya Bogor

Museum Zoologi Bogor menempatkan koleksinya di gedung Widyasatwaloka yang terletak di Pusat Ilmu Pengetahuan Cibinong. Museum ini memiliki koleksi yang mencakup hampir 3,5% dari jumlah fauna di Indonesia.

Meskipun tidak ada informasi spesifik tentang jumlah koleksi terkini yang dimiliki oleh Museum Zoologi Bogor, dalam informasi sebelumnya disebutkan bahwa koleksi hewan di museum ini berjumlah sekitar 2 juta lebih. Namun, perlu dicatat bahwa angka ini mungkin berubah seiring waktu karena penambahan atau pengurangan koleksi.

Adapun hewan-hewan yang terdapat di Museum Zoologi Bogor meliputi berbagai jenis fauna dari Indonesia, seperti mamalia, ikan, burung, reptil, amfibi, serangga, dan masih banyak lagi. Museum ini berusaha untuk mewakili dan memperlihatkan keberagaman fauna yang ada di Indonesia melalui koleksi-koleksi yang mereka miliki.

See also  Pantai Citepus: Destinasi Wisata Idaman di Pelabuhan Ratu

Paus Biru

Sejak lama, paus biru telah menjadi makhluk yang memukau. Banyak orang ingin mengabadikan momen bersama mamalia terbesar di dunia ini. Paus biru menjadi ikon yang selalu menarik banyak wisatawan, bahkan mereka rela mengantri untuk melihatnya.

Meskipun kita hanya dapat mengagumi kerangka paus biru ini, namun kerangka tersebut membutuhkan ruang yang sangat luas. Butuh satu ruangan khusus untuk menampung mamalia ini. Tidak mengherankan jika kerangka paus biru ini menjadi tempat yang populer untuk berfoto selfie dan wefie.

Paus biru ini ditemukan di Pameungpeuk, Garut pada tahun 1961 setelah terdampar dan meninggal. Tubuhnya kemudian dibawa ke Bogor untuk diawetkan dan kini bisa dinikmati oleh pengunjung. Proses pengangkutan tubuh paus ini dari Garut ke Bogor memakan waktu sekitar 2 bulan.

Panjang paus biru yang dapat disaksikan mencapai 27 meter, dengan berat mencapai 116 ton. Bayangkan seberapa besar hewan ini dan betapa sulitnya membawanya. Tidaklah mengherankan bahwa proses pengangkutan memakan waktu yang lama. Yang lebih menakjubkan adalah berat kerangka dan tulang paus ini mencapai 64 ton.

Bagaimana mereka mengangkut hewan ini? Dengan bobot yang luar biasa, tentunya diperlukan banyak orang dan peralatan khusus untuk mengangkatnya. Ini merupakan sebuah perjuangan yang luar biasa untuk mengangkut dan memindahkan mamalia sebesar ini. Marilah kita memberikan tepuk tangan yang meriah bagi para pahlawan museum yang telah melakukannya.

Badak

Mari kita berpindah topik ke badak yang berasal dari Tasikmalaya, yang mungkin belum banyak yang tahu keberadaannya. Badak ini dikenal sebagai badak terakhir yang pernah ada di daerah tersebut. Diperkirakan beratnya mencapai sekitar 2 ton, sebuah angka yang fantastis.

Sayangnya, badak ini adalah satu-satunya yang tersisa di Tasikmalaya. Lebih tepatnya, badak ini berasal dari wilayah Priangan. Pada tahun 1914, betina badak ini meninggal dunia. Kematian yang tragis disebabkan oleh perburuan ilegal yang dilakukan oleh pemburu yang tidak bertanggung jawab, yang menginginkan gading badak tersebut. Pada tahun 1934, hewan ini menjadi koleksi Museum Zoologi.

Kisah tentang badak ini mengingatkan kita akan keberanian dan ketahanan hewan-hewan langka yang terus berjuang untuk bertahan hidup. Semoga kisahnya dapat menjadi pengingat bagi kita untuk melindungi satwa liar yang terancam punah dan menjaga keberagaman hayati di bumi ini.

Binatang Mamalia

Museum Zoologi Bogor memiliki koleksi mamalia yang mencakup berbagai jenis binatang menyusui yang dikumpulkan dari berbagai kepulauan di Indonesia. Salah satu koleksi paling ikonik di museum ini adalah kerangka paus biru.

Paus biru (Balaenoptera musculus) adalah jenis paus biru terbesar yang dapat ditemukan di perairan Indonesia. Kerangka paus biru ini menjadi salah satu highlight koleksi museum karena ukurannya yang sangat besar. Bahkan, kerangka paus biru ini memerlukan ruangan khusus untuk ditempatkan mengingat ukurannya yang luar biasa. Paus biru dapat mencapai berat hingga 116 ton dan memiliki panjang tubuh mencapai 27 meter.

Kerangka paus biru yang dipajang di Museum Zoologi Bogor memberikan pengunjung kesempatan untuk mengagumi kebesaran dan keindahan hewan langka ini. Hal ini juga memberikan kesadaran akan pentingnya perlindungan dan pelestarian paus biru serta spesies lainnya di perairan Indonesia.

Binatang Reptil dan Amfibia

Sebagai negara dengan iklim tropis, Indonesia memiliki keanekaragaman reptil dan amfibi yang kaya. Meskipun Museum Zoologi Bogor menghadapi keterbatasan dalam mengumpulkan koleksi karena jumlah yang terbatas, museum ini berhasil menyimpan sekitar 763 jenis koleksi reptil dan amfibi.

Jumlah koleksi ini merupakan representasi dari keragaman spesies reptil dan amfibi di Indonesia. Walaupun angka tersebut terhitung kecil jika dibandingkan dengan jumlah total contoh binatang yang ada, tetapi koleksi ini memberikan wawasan yang berharga tentang jenis-jenis reptil dan amfibi yang hidup di berbagai wilayah Indonesia.

Melalui koleksi reptil dan amfibi yang dimiliki, Museum Zoologi Bogor berkontribusi dalam memperkenalkan dan mempelajari keanekaragaman hayati Indonesia, khususnya dalam kategori reptil dan amfibi. Koleksi ini menjadi sumber pengetahuan yang berharga bagi pengunjung museum dalam memahami dan mengapresiasi flora dan fauna Indonesia.

Serangga

Serangga merupakan salah satu kelompok binatang yang paling banyak dikumpulkan oleh Museum Zoologi Bogor. Faktanya, jumlah koleksi serangga yang dimiliki oleh museum ini merupakan yang terbanyak di Asia Tenggara.

Museum Zoologi Bogor mengoleksi sekitar 12.000 jenis serangga yang diwakili oleh lebih dari 2,5 juta contoh spesimen. Koleksi serangga ini mencakup beragam spesies yang ditemukan di wilayah Indonesia, termasuk berbagai ordo, famili, dan jenis serangga.

Koleksi serangga yang besar ini menjadi sumber informasi penting bagi para peneliti, ahli, dan pengunjung museum dalam mempelajari keanekaragaman serangga di Indonesia. Melalui penelitian dan studi koleksi serangga ini, museum berperan dalam menjaga dan mengamati keanekaragaman hayati serangga serta memahami peran dan ekologi mereka dalam ekosistem.

Koleksi serangga yang berlimpah memberikan wawasan yang berharga tentang keanekaragaman hayati Indonesia dan keindahan serangga yang seringkali dianggap sebagai hewan yang kurang diperhatikan secara luas.

Burung

Museum Zoologi Bogor memiliki koleksi burung yang mencapai sekitar 1.000 jenis dari total lebih dari 30.000 contoh binatang yang ada di museum.

Koleksi burung ini merupakan hasil pengumpulan dari berbagai wilayah di Indonesia, baik bagian Timur maupun Barat. Museum Zoologi Bogor berusaha untuk mewakili keanekaragaman burung yang ada di negara ini melalui koleksi-koleksi yang mereka simpan.

Untuk menjaga keberlanjutan dan kelestarian koleksi burung, museum menyimpannya di ruangan dengan suhu yang dikendalikan sekitar 22 derajat Celsius. Suhu ini dipertahankan untuk memastikan bahwa koleksi burung tetap terjaga dan tidak rusak akibat fluktuasi suhu yang ekstrem.

Dengan koleksi burung yang kaya dan beragam ini, Museum Zoologi Bogor memberikan kesempatan kepada pengunjungnya untuk mempelajari dan menghargai keindahan serta keunikan burung-burung Indonesia. Koleksi ini juga menjadi sumber informasi penting bagi para peneliti dan ahli dalam mempelajari keanekaragaman avifauna di Indonesia.

Moluska

Museum Zoologi Bogor memiliki koleksi Moluska yang mencakup sekitar 959 jenis dari total lebih dari 13.000 contoh binatang yang ada di museum.

Moluska merupakan kelompok hewan triploblastik selomata yang memiliki tubuh lunak dan dapat memiliki cangkang atau tanpa cangkang. Beberapa contoh hewan Moluska yang termasuk dalam koleksi museum ini meliputi kerang, siput, cumi-cumi, dan jenis-jenis lainnya.

Koleksi Moluska yang kaya dan beragam ini memberikan kesempatan bagi pengunjung museum untuk mempelajari dan menghargai keanekaragaman Moluska di Indonesia. Museum Zoologi Bogor berperan penting dalam menjaga dan mengamati keberagaman Moluska serta memahami peran dan ekologi mereka dalam ekosistem laut dan perairan.

Melalui koleksi Moluska yang signifikan ini, museum berkontribusi dalam penelitian ilmiah, pemahaman, dan pelestarian Moluska di Indonesia. Koleksi tersebut juga menjadi sumber pengetahuan yang berharga bagi pengunjung yang tertarik dengan dunia Moluska dan keanekaragaman hayati laut.

Dengan adanya koleksi Moluska yang beragam ini, Museum Zoologi Bogor turut berkontribusi dalam pelestarian dan pengelolaan keanekaragaman hayati Indonesia, khususnya dalam kategori Moluska.

Invertebrata lain

Invertebrata merupakan istilah yang digunakan untuk menggambarkan hewan-hewan yang tidak memiliki tulang belakang. Kelompok hewan ini meliputi berbagai jenis, seperti ubur-ubur, cacing, cumi-cumi, dan banyak lagi.

Museum Zoologi Bogor juga memiliki koleksi invertebrata yang mencakup berbagai jenis hewan tanpa tulang belakang, yang tidak termasuk dalam kategori serangga atau moluska. Koleksi invertebrata ini merupakan representasi dari keanekaragaman hewan-hewan tersebut di Indonesia.

Jumlah koleksi invertebrata yang terkumpul di museum ini sekitar 700 jenis, dengan lebih dari 1.500 contoh binatang yang diwakili. Meskipun jumlahnya relatif kecil jika dibandingkan dengan jumlah total contoh binatang di museum, namun koleksi ini tetap memberikan kontribusi yang berarti dalam mempelajari dan memahami keragaman invertebrata di Indonesia.

Dengan adanya koleksi invertebrata ini, Museum Zoologi Bogor menyediakan sumber informasi yang penting bagi pengunjung, peneliti, dan ahli dalam mempelajari ekologi, keanekaragaman, dan peran invertebrata dalam ekosistem. Koleksi ini juga berperan dalam pelestarian dan pemahaman tentang pentingnya konservasi hewan-hewan invertebrata di Indonesia.

Ikan

Indonesia memang dikenal sebagai negara kepulauan yang kaya akan keanekaragaman hayati, termasuk dalam hal keanekaragaman ikan. Museum Zoologi Bogor memiliki koleksi ikan yang cukup mengesankan, yang mencakup berbagai jenis ikan dari berbagai wilayah di Indonesia.

Koleksi ikan yang terdapat di Museum Zoologi Bogor berjumlah sekitar 12.000 jenis, yang diwakili oleh lebih dari 140 ribu contoh spesimen ikan. Koleksi ini memberikan gambaran yang kaya tentang keanekaragaman ikan di perairan Indonesia, mulai dari ikan laut, ikan air tawar, hingga ikan endemik yang hanya ditemukan di beberapa lokasi tertentu.

Koleksi ikan tersebut memberikan kesempatan kepada pengunjung museum, peneliti, dan ahli untuk mempelajari dan mengapresiasi keindahan serta keunikan ikan-ikan Indonesia. Dalam konteks konservasi dan pemahaman ekologi ikan, koleksi ini menjadi sumber informasi yang penting.

See also  The Ranch Puncak, Wisata ala Eropa yang Instagramable

Museum Zoologi Bogor memamerkan berbagai macam ikan yang menjadi kekayaan biota laut Indonesia. Dalam koleksinya, terdapat banyak jenis ikan yang menarik dan beragam. Hal menariknya, ikan-ikan ini merupakan spesimen asli yang telah diawetkan, bukan replika.

Salah satu ikon yang menjadi daya tarik di diorama ikan adalah ikan Janglius. Ikan ini memiliki ukuran yang sangat panjang dengan moncong hidung yang berbentuk seperti pedang. Penemuan ikan ini dilakukan pada tahun 1933 di Teluk Jakarta.

Selain itu, terdapat juga ikan gergaji yang memiliki panjang sekitar 5 meter. Ikan ini telah menjadi bagian dari koleksi museum sejak tahun 1924. Untuk menemukan spesies ikan ini, pengunjung harus memasuki ruang koleksi binatang air yang lebih dalam.

Kunjungan ke Museum Zoologi Bogor akan memberikan pengalaman menarik dalam mempelajari keanekaragaman ikan di perairan Indonesia. Sobat native akan dapat melihat secara langsung ikan-ikan yang menakjubkan dan memperluas pengetahuan tentang kehidupan bawah laut.

Museum Zoologi Bogor berperan dalam memelihara dan mengelola koleksi ikan ini dengan baik, untuk tujuan pendidikan, penelitian, dan pelestarian keanekaragaman hayati ikan di Indonesia.

Kuliner Tempat Makan

Berikut beberapa restoran yang terletak dekat dengan Museum Zoologi Bogor:

  1. Gumati Cafe Paledang Alamat: Jl. Raya Paledang no. 26 & 28, Bogor Jarak 0,3 km Masakan: Kafe, Asia, Indonesia
  2. Peppino House – Resto-Coffee-Garden Alamat: Jln. Paledang, Bogor Jarak 0,3 km Masakan: Italia, Asia, Fusion, Indonesia
  3. Cafe Dedaunan Alamat: Jln. Ir H Juanda no. 13 Kebun Raya Bogor, Bogor Jarak 0,5 km Masakan: Kafe, Asia, Indonesia, Internasional
  4. Exetra Cafe & Library Alamat: Jln. Kapt Muslihat no. 5 Kompleks Taman Topi, Bogor Jarak 0,5 km Masakan: Varian menu kafe
  5. Ayam Goreng Fatmawati Alamat: Jln. Ir H Juanda 8, Bogor Jarak 0,6 km Masakan: Ayam goreng
  6. Kanari Cafe Alamat: Jl. Ir H Juanda no. 8 Hotel Salak the Heritage, Bogor Jarak 0,6 km Masakan: Varian menu kafe

Anda dapat mencoba restoran-restoran tersebut untuk menikmati hidangan sebelum atau setelah mengunjungi Museum Zoologi Bogor. Pastikan untuk membaca ulasan-ulasan dari pengunjung sebelum memutuskan tempat yang ingin Anda kunjungi.

Penginapan Hotel Dekat

Berikut adalah beberapa hotel dekat Museum Zoologi Bogor dengan harga yang beragam:

  1. Royal Tulip Gunung Geulis Resort & Golf, Bogor Lokasi: Megamendung, Bogor Peringkat: 4.4 (Baik) Harga: Mulai dari IDR 1.282.500 per kamar per malam
  2. The Alana Hotel and Conference Sentul City by ASTON, Bogor Lokasi: Sentul, Bogor Peringkat: 4.4 (Baik) Harga: Mulai dari IDR 1.012.499 per kamar per malam
  3. Leuweung Geledegan Ecolodge, Bogor Lokasi: Ciomas, Bogor Peringkat: 4.0 (Baik) Harga: Mulai dari IDR 646.380 per kamar per malam
  4. R Hotel Rancamaya, Bogor Lokasi: Bogor Selatan, Bogor Peringkat: 4.4 (Baik) Harga: Mulai dari IDR 1.614.603 per kamar per malam
  5. Grand Savero Hotel Bogor, Bogor Lokasi: Bogor Tengah, Bogor Peringkat: 4.3 (Baik) Harga: Mulai dari IDR 602.775 per kamar per malam
  6. Royal Padjadjaran Hotel, Bogor Lokasi: Bogor Tengah, Bogor Peringkat: 4.1 (Baik) Harga: Mulai dari IDR 427.500 per kamar per malam
  7. Bumi Katulampa Convention Resort, Bogor Lokasi: Bogor Timur, Bogor Peringkat: 3.3 (Cukup) Harga: Mulai dari IDR 204.749 per kamar per malam

Pastikan untuk memeriksa ketersediaan kamar dan harga terbaru sebelum melakukan pemesanan.

Wisata Sekitar

Berikut adalah ulasan dalam bahasa Indonesia untuk objek wisata dekat Museum Zoologi Bogor:

  1. Museum Kepresidenan, terletak di Jl. Ir H Juanda no. 3, di kompleks Kebun Raya Bogor. Destinasi ini memungkinkan pengunjung untuk mempelajari jejak sejarah kepresidenan di Indonesia.
  2. Museum Tanah dan Pertanian, berlokasi di Jl. Ir. H Juanda No.98 Gudang, Bogor, di dalam kompleks Kebun Raya Bogor. Di sini, pengunjung dapat mengeksplorasi sejarah dan ilmu pertanian.
  3. Mall BTM Bogor, terletak di Jl. Ir. H. Juanda no. 68, Bogor, hanya sekitar 0,1 km dari Kebun Raya. Destinasi yang tepat bagi mereka yang ingin berbelanja setelah mengunjungi Museum Zoologi untuk wisata edukasi.
  4. Istana Bogor, berada di Jl. Ir H Juanda no. 1, Bogor, sekitar 0,7 km dari Kebun Raya. Objek wisata menarik yang layak untuk dikunjungi dan menikmati keindahan istana bersejarah.
  5. Wisata Kuliner Suryakencana, terletak sekitar 0,7 km dari Kebun Raya. Pilihan yang pas untuk menikmati kuliner lezat setelah menjelajahi Kebun Raya yang indah.

Dengan mengunjungi objek wisata di sekitar Museum Zoologi Bogor, pengunjung dapat menambah pengalaman wisata mereka dengan berbagai kegiatan dan pengetahuan yang beragam.

Tips

Berikut adalah beberapa tips wisata ke Museum Zoologi Bogor:

  1. Rencanakan kunjungan: Sebaiknya rencanakan kunjungan Anda ke Museum Zoologi Bogor terlebih dahulu. Periksa jadwal operasional, ketersediaan tiket, dan waktu terbaik untuk menghindari keramaian.
  2. Bawa makanan dan minuman sendiri: Jika Anda ingin memiliki pilihan yang lebih banyak dalam hal makanan dan minuman, disarankan untuk membawa bekal sendiri. Jajanan di kompleks Kebun Raya Bogor terbatas, jadi membawa makanan dan minuman dapat membantu mengatasi kebutuhan Anda.
  3. Gunakan jasa tukang foto keliling: Jika Anda lupa membawa kamera atau ingin mendapatkan foto langsung jadi, Anda dapat memanfaatkan layanan tukang foto keliling yang ada di beberapa tempat di sekitar museum. Ini dapat menjadi alternatif untuk memiliki kenangan foto selama kunjungan.
  4. Jaga kebersihan: Penting untuk menjaga kebersihan selama kunjungan. Pastikan untuk membuang sampah pada tempat yang telah disediakan oleh pihak pengelola museum zoologi. Dengan demikian, kita dapat berkontribusi dalam menjaga kebersihan dan keindahan lingkungan sekitar.
  5. Pakailah pakaian dan alas kaki yang nyaman: Pastikan Anda mengenakan pakaian yang nyaman dan sesuai dengan cuaca. Juga, pakailah alas kaki yang cocok untuk berjalan-jalan di museum.
  6. Bawa perlengkapan yang diperlukan: Jangan lupa membawa perlengkapan penting seperti air minum, kamera, dan perlindungan matahari seperti topi atau payung.
  7. Ikuti petunjuk dan aturan: Di dalam museum, ikuti petunjuk yang ada dan patuhi aturan yang berlaku. Jaga kebersihan dan hindari menyentuh atau merusak koleksi.
  8. Manfaatkan fasilitas yang disediakan: Gunakan fasilitas yang tersedia di museum, seperti pusat informasi, pemandu wisata, dan toilet. Juga, jangan lewatkan untuk mengunjungi toko cenderamata atau kantin untuk memenuhi kebutuhan Anda.
  9. Jelajahi objek wisata terdekat: Setelah mengunjungi Museum Zoologi, luangkan waktu untuk menjelajahi objek wisata terdekat seperti Museum Kepresidenan atau Istana Bogor yang juga menarik untuk dikunjungi.
  10. Hormati lingkungan sekitar: Jaga kebersihan lingkungan sekitar museum. Buang sampah pada tempatnya dan hindari merusak flora dan fauna yang ada di sekitar.
  11. Manfaatkan waktu luang dengan bijak: Jika Anda memiliki waktu luang setelah mengunjungi museum, manfaatkan untuk menikmati kuliner lokal di sekitar atau melakukan aktivitas lain yang menarik di Kota Bogor.

Dengan mengikuti tips ini, Anda dapat memiliki pengalaman wisata yang lebih menyenangkan dan memaksimalkan kunjungan Anda ke Museum Zoologi Bogor.

FAQ

Berikut adalah beberapa pertanyaan yang sering diajukan (FAQ) terkait dengan Museum Zoologi Bogor:

  1. Apa jam operasional Museum Zoologi Bogor? Buka setiap hari dengan jam operasional pukul 08.00-17.00 WIB.
  2. Berapa harga tiket masuk ke Museum Zoologi Bogor? Harga tiket masuk adalah Rp15.000 untuk wisatawan lokal dan Rp25.000 untuk wisatawan asing. Harga tersebut dapat berubah, jadi disarankan untuk memeriksa harga terkini sebelum mengunjungi museum.
  3. Apa saja koleksi yang ada di Museum Zoologi Bogor? Memiliki koleksi beragam satwa, seperti kerangka paus biru raksasa, berbagai jenis ikan, burung, mamalia, serangga, dan reptil. Terdapat pula koleksi beruang dari Sumatera, Kalimantan, Malaysia, dan Burma Utara.
  4. Apakah Museum Zoologi Bogor memiliki fasilitas penginapan atau hotel? Tidak menyediakan fasilitas penginapan atau hotel di dalam kompleksnya. Namun, di sekitar area Kebun Raya Bogor terdapat beberapa pilihan akomodasi yang dapat dipertimbangkan.
  5. Apakah ada aturan atau larangan yang perlu diperhatikan saat mengunjungi Museum Zoologi Bogor? Beberapa aturan dan larangan yang perlu diperhatikan saat mengunjungi antara lain:
    • Tidak boleh merokok di dalam area museum.
    • Dilarang memegang atau merusak koleksi museum.
    • Harap menjaga kebersihan dengan membuang sampah pada tempat yang disediakan.
    • Tidak diperbolehkan menggunakan flash saat mengambil foto di dalam museum.
  6. Apakah ada tempat makan? Tidak terdapat fasilitas makanan di dalam Museum Zoologi Bogor. Namun, di sekitar kompleks Kebun Raya Bogor terdapat beberapa tempat makan yang bisa dikunjungi.

Penting untuk selalu memperbarui informasi terkait dengan museum ini sebelum mengunjunginya, karena jam operasional, harga tiket, dan aturan dapat berubah sewaktu-waktu.

Review Video

Follow Tiketmasuk.com Info Wisata Terbaru di Google News

Review 26 Review Menarik Museum Zoologi Bogor, Wisata Edukasi Mengenal Fauna.

Your email address will not be published. Required fields are marked *